Minal Aidin Wal Faizin Mohon Maaf Lahir dan Batin Selamat Hari Raya Idul Fitri. Semoga hari kemenangan ini membawa kehangatan dan kedamaian bagi seluruh insan di dunia. Selamat Hari Raya. Semoga Idul Fitri kita mendapat limpahan berkah oleh Allah. Mari kita rayakan dengan menebar cinta dan kebahagiaan kepada sesama. Eid Mubarak 2024! May this Eid be the best one yet for all of us. Selamat Hari Raya Idul Fitri. Semoga Idul Fitri tahun ini menjadi yang terbaik bagi kita semua.

Artikel/Berita

Bansos

Kenapa Tidak Dapat PIP Lagi?, Berikut ini Penyebab dan Cara Menyelesaikannya

Admin TB

17 Desember 2023 14:23:47

3.233 Kali Dibaca

Pemerintah telah meluncurkan Program Indonesia Pintar (PIP) melalui Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), sebagai bentuk bantuan untuk pelajar setiap tahunnya.

Namun, banyak penerima PIP mengalami ketidakpahaman terkait program ini, terutama mereka yang sebelumnya telah menerima bantuan namun tidak lagi mendapatkannya.

Baca Juga: Cara Daftar PIP Online di pip.kemdikbud.go.id

 

Terdapat sejumlah persyaratan bagi pelajar atau siswa untuk mendapat bantuan PIP dimaksud. demikian juga jumlah nominal bantuan PIP yang diberikan berbeda-beda untuk setiap jenjang pendidikan.

Nominal yang diterima untuk pelajar SD sederajat Rp450 ribu per semester, untuk pelajar atau siswa SMP sederajat Rp750 ribu per semester, dan untuk pelajar SMA atau SMK sederajat Rp1 juta per semester.

Yang jelas, dana bantuan PIP itu akan dicairkan oleh penerima PIP itu secara langsung, dengan membawa persyaratan yang diperlukan. 

Kalaupun pencairannya harus diwakili oleh orang lain, tentunya harus ada dokumen pendukung. Misalnya membawa surat kuasa dari orang tua atau wali dari siswa atau pelajar penerima PIP. Atau bisa juga membawa surat kuasa langsung dari siswa atau pelajar penerima bantuan.

Namun ada beberapa kasus yang dihadapi oleh siswa yang tadinya dapat PIP namun sekarang tidak dapat lagi.

Ada banyak sekali pertanyaan seputar dana PIP, namun yang umum ditanyakan adalah "Kenapa tidak dapat PIP lagi?"

Dari pertanyaan tersebut disimpulkan bahwa sebelumnya anda adalah pemegang kartu KIP, PKH, KPS yang semestinya anda berhak mendapatkan dana PIP dari pemerintah. Namun kenyataannya sekarang anda tidak pernah mendapatkan dana PIP tersebut.

Baca Juga: Bansos BLT BPNT Cair Bulan Desember 2023, Cek Penerima Pakai HP di Link Ini

 

Penyebab Dana PIP Tidak Cair

Untuk memastikan bahwa anda adalah penerima dana PIP silahkan cek di aplikasi resmi PIP Kemdikbud  SIPINTAR Enterprise melalui Link https://pip.kemdikbud.go.id , caranya anda bisa baca di artikel DISINI..

Ada beberapa indikasi yang menyebabkan dana PIP anda tidak cair. Berikut 4 penyebab dana PIP tidak cair:

1. Tidak Ada Usulan Lanjutan dari Sekolah.

PIP tidak akan cair jika sekolah tidak mengusulkan lanjutan untuk penerima. Meskipun siswa telah memiliki Kartu Indonesia Pintar (KIP), mereka perlu melaporkan keikutsertaan mereka kembali melalui pihak sekolah.

Solusinya: Pastikan bahwa data anda diusulkan melalui aplikasi Dapodik / Emis. Jika anda sebelumnya pemegang kartu KIP, PKH, KPS anda bisa mengajukan melalui sekolah anda. Jika sebelumnya anda tidak punya kartu KIP, PKH, KPS anda bisa membuat surat keterangan tidak mampu melalui RT/RW atau kantor desa setempat untuk bisa mengajukan penerima PIP melalui sekolah anda.

 

2. NISN Tidak Valid

Pada saat mengajukan PIP, siswa harus memastikan Nomor Induk Siswa Nasional (NISN) yang mereka daftarkan valid sesuai data resmi di https://nisn.data.kemdikbud.go.id.

Pastikan bahwa Nomor Induk Siswa Nasional (NISN) anda sudah valid. Untuk cek validasi NISN silahkan lakukan di alamat ini https://nisn.data.kemdikbud.go.id 

Solusinya: Lakukan verval NISN melalui bantuan operator sekolah, sertakan bukti NISN baik melalui kartu NISN anda atau NISN yang tertera di ijazah anda.

 

3. NIK Tidak Valid Dukcapil DTKS

Nomor Induk Kependudukan (NIK) yang tidak valid Dukcapil atau DTKS juga menjadi penyebab dana PIP tidak bisa cair.

Solusinya: Anda bisa melakukan verval NIK secara mandiri maupun melalui bantuan operator sekolah.

Jika anda melakukan verval NIK secara mandiri silahkan kunjungi laman NISN dan ikuti langkah berikut:

  • Buka laman nisn.data.kemdikbud.go.id.

  • Cari data NISN anda terlebih dulu, setelah ketemu silahkan lanjutkan dengan;

  • Verifikasi Data Identitas Siswa. (Verifikasi Data Data Pribadi Siswa yang tercatat dalam Sistem Pendataan DAPODIK/EMIS);

  • Masukkan Nomor Pokok Sekolah Nasional (NPSN);

  • Masukkan Tanggal Lahir Peserta Didik;

  • Silahkan masukkan NIK Peserta Didik yang tercatat di Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (DUKCAPIL);

  • Lanjukan dengan tekan cari data;

  • Masukkan Data NIK Orang Tua/Wali;

  • Pastikan data yang dimasukkan sesuai dengan data Kependudukan. Silahkan berkoordinasi dengan Dinas DUKCAPIL setempat jika ada ketidaksesuaian data;

  • Selanjutnya lakukan klik validasi data;

  • Pengajuan Perbaikan (Data akan disetujui oleh Sekolah Bersangkutan).

Jika meminta bantuan kepada operator sekolah untuk melakukan verval NIK silahkan sertakan KK yang sudah sesuai dengan data Kependudukan.

 

4. Pengembalian Dana PIP kepada Negara

Kasus yang terakhir ini sebenarnya dana PIP sudah cair hanya saja terlambat dalam proses pengambilannya. Dana PIP yang kembali ke KAS negara disebabkan karena batas cut off pengambilan sudah habis dan belum diambil oleh peserta didik. Dana ini akan secara otomatis melakukan pendebetan ke kas negara.

Solusinya: Silahkan lihat Batas waktu cut off Dapodik untuk PIP. Lakukan koordinasi dengan pihak sekolah mengenai informasi siswa usulan sekolah, siswa nominasi dan penetapan siswa SK pemberian PIP.

 

5. Siswa Tidak Terdaftar sebagai Penerima PIP

Penerima PIP harus tetap terdaftar dan memenuhi syarat sebagai keluarga miskin atau rentan miskin. 

Perlu diketahui bahwa ada 9 ktriteria siswa yang tidak akan mendapatkan dana PIP Kemdikbud. Berikut ini ktriteria siswa yang tidak dapat bantuan PIP Kemdikbud:

  • Siswa bukan pemegang KIP

  • Siswa tidak berasal dari keluarga miskin/rentan miskin dan/atau dengan perhatian khusus

  • Siswa yang bukan dari rumah tangga peserta Program Keluarga Harapan

  • Siswa bukan dari rumah tangga pemegang Kartu Keluarga Sejahtera

  • Siswa bukan anak yatim/yatim/yatim piatu dari sekolah/lembaga sosial/panti asuhan

  • Siswa bukan yang terkena bencana alam

  • Siswa yang tidak putus sekolah diharapkan kembali bersekolah

  • Pelajar yang tidak cacat badan, korban bencana, dari ibu dan bapak yang diberhentikan, di daerah konfilik, dari keluarga kompensasi, berada di Lembaga Pemasyarakatan, memiliki lebih dari tiga (tiga) saudara kandung yang tinggal di satu rumah

  • Siswa bukan anggota di lembaga kursus atau unit pelatihan nonformal yang berbeda.

 

6. Tidak Memenuhi Persyaratan Dokumen sebagai Penerima PIP

Peserta didik harus menyertakan semua dokumen yang dibutuhkan untuk menjadi penerima PIP.

Berikut ini dokumen wajib yang harus dipenuhi oleh penerima PIP:

  • Memiliki Kartu KIP.

  • Surat Keterangan Aktivasi dari Kepala Sekolah.

  • Formulir aktivasi dari Bank.

  • Siswa SD dan SMP sederajat wajib didampingi oleh orang tua/wali dengan membawa KTP orang tua/wali dan KK.

 

7. Tidak Memiliki Kartu Indonesia Pintar (KIP)

KIP diperlukan sebagai identifikasi untuk menerima PIP. KIP atau yang disebut dengan Kartu Indonesia Pintar adalah kartu yang berbentuk seperti ATM yang diberikan kepada Peserta Didik pada satuan pendidikan formal atau nonformal sebagai penanda atau identitas untuk mendapatkan PIP.

KIP adalah sebagai penanda dan digunakan untuk menjamin serta memastikan seluruh anak usia sekolah (6-21 tahun) untuk mendapatkan manfaat Program Indonesia Pintar bila terdaftar di Sekolah, Madrasah, Pondok Pesantren, Kelompok Belajar (Kejar Paket A/B/C) atau Lembaga Pelatihan maupun Kursus.

Jadi siswa yang memiliki KIP maka dia memiliki peluang untuk bisa mendapatkan bantuan PIP dalam bentuk uang tunai/transfer untuk membantu biaya sekolah.

 

8. Bukan dari Keluarga Miskin/Rentan Miskin dengan Pertimbangan Khusus

Kriteria khusus harus dipenuhi untuk memastikan keluarga membutuhkan bantuan.

Berikut ini kriteria khusus penerima PIP:

  • Siswa/anak dari keluarga pemegang Kartu Perlindungan Sosial/Kartu Keluarga Sejahtera (KPS/KKS).

  • Siswa/anak dari keluarga peserta Program Keluarga Harapan (PKH).

  • Siswa/anak yang berstatus yatim piatu/yatim/piatu dari panti sosial/panti asuhan.

  • Siswa/anak yang tidak bersekolah (drop out) yang diharapkan kembali bersekolah.

  • Siswa/anak yang terkena dampak ekonomi akibat bencana alam.

  • Siswa dari keluarga miskin/rentan miskin yang terancam putus sekolah.

 

9. Tidak Melakukan Aktivasi Rekening Penerima PIP

Aktivasi rekening diperlukan untuk pencairan dana PIP.

Pencairan dana PIP Kemdikbud bisa dilakukan dengan melakukan aktivasi rekening di bank penyalur terlebih dahulu. Proses aktivasi rekening PIP sekaligus pencairan dana bansos itu kini bisa dilakukan dengan sekali kedatangan ke bank penyalur. Hal tersebut sesuai ketentuan di Peraturan Sekretaris Jenderal Kemendikbudristek (Persesjen) Nomor 20 Tahun 2021.

Cara Aktivasi Rekening Bagi Penerima Bantuan KIP/PIP

Aktivasi rekening PIP Kemdikbud bisa dilakukan secara mandiri oleh peserta didik/wali murid penerima dana bantuan tersebut, ataupun secara kolektif dengan diwakili oleh pihak sekolah.

Jika dilakukan secara mandiri, proses aktivasi rekening penerima dari jenjang SD harus didampingi oleh orang tua atau wali murid. Adapun aktivasi rekening PIP secara kolektif dilakukan apabila jarak tempat tinggal peserta didik jauh dari lokasi bank penyalur, ada aturan pembatasan sosial akibat pandemi, atau akses transportasi sulit.

Cara aktivasi rekening PIP Kemdikbud adalah dengan mendatangi bank penyalur. Bank penyalur PIP untuk peserta didik jenjang SD/SMP/SMK/Paket A/Paket B/Kursus adalah BRI. Adapun BNI menjadi bank penyalur dana PIP bagi pelajar SMA/Paket C.

Kemudian, di kantor bank penyalur, penerima mengisi data formulir pembukaan rekening SimPel yang disediakan petugas. Setelah aktivasi rekening berhasil, peserta didik/wali murid akan menerima buku SimPel dan kartu debit yang dapat digunakan untuk menarik dana di ATM ataupun teller bank.

 

10. Tidak Mengambil Dana Bantuan PIP sesuai Batas Waktu

Dana bantuan PIP yang disalurkan melalui bank mempunyai batas waktu untuk pencairannya. Jika sampai batas waktu yang ditentukan namun dana tersebut tidak dicairkan, maka dana bantuan PIP secara otomatis akan dikembalikan ke kas negara.

Solusinya: Penerima harus mengambil dana sesuai batas waktu yang ditentukan setelah mendapat informasi tentang pencairan PIP ke rekening.

Dengan memahami penyebab ketidakcairan dana PIP, diharapkan masyarakat dapat mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memastikan kelancaran dan keberlanjutan program bantuan pendidikan ini.

Baca Juga: PIP Desember 2023 Cair 1 Juta, Cek Daftar Nama Penerima dan Kriteria Siswa yang Tidak Dapat Bantuan

 

Kuota Penerima PIP Tahun 2023

Untuk diketahui, untuk kuota siswa penerima PIP adalah sebagai berikut:

No Jenjang Kuota
1. SD/Sederajat 10.360.614 siswa
2. SMP/Sederajat 4.369.968 siswa
3. SMA/Sederajat 1.367.559 siswa
4. SMK/Sederajat 1.829.167 siswa

 

Nominal Penerima PIP Per Siswa

Untuk besaran nominal dana yang dicairkan persemester untuk setiap siswa adalah sebagai berikut:

No Jenjang Nominal
1. SD/Sederajat Rp450.000,-
2. SMP/Sederajat Rp750.000,-
3. SMA/SMKSederajat Rp1.000.000,-

Baca Juga: Bansos Cair Bulan Ini, Berikut Daftar Penerima dan Cara Cek Calon Penerima di Cekbansos

 

Cara Cepat Cek Penerima PIP

Berikut merupakan panduan untuk mengecek penerima bantuan PIP dengan cepat secara online, yakni melalui akses https://pip.kemdikbud.go.id:

1. Buka tautan https://pip.kemdikbud.go.id/home_v1 meggunakan komputer maupun HP. 

pip kemdikbud v1   

2. Isikan NISN dan NIK, lalu isikan Hasil yang diminta sistem, lalu klik Cek Penerima PIP. Untuk lebih jelasnya perhatikan gambar di bawah ini:

Cari Penerima PIP

3. Jika data sudah dimasukkan dengan benar maka bisa diketahui apakah termasuk penerima PIP atau bukan. Termasuk sebagai pemegang Kartu Indonesia Pintar atau bukan. Jika tercatat sebagai penerima PIP, silahkan konfirmasikan ke sekolah untuk dibuatkan Surat Keterangan Penerima PIP dari sekolah.

hasil pencarian pip

Demikian informasi seputar Penyebab PIP Tidak Cair beserta Penjelasan dan Solusinya. Semoga bermanfaat.

Komentar

Dian

11 Februari 2024 19:35:11

Padahal dari SD sampai SMP dapet KIP tapi mengapa disaat SMA nggk dapat lgi padahal keluarga saya termasuk dari keluarga yang kurang mampu di sekolah juga tidak ada guru yang mengurusnya.

Kirim Komentar

Komentar Facebook

Hosting Murah se Indonesia

Statistik

Media Sosial

Facebook Twitter YouTube Instagram WhatsApp

Hosting Gratis

MHosting Gratis Rp.0

Komentar

Topani Sahara
03 April 2024 04:28:46
Semoga artikel ini bermanfaat, ... selengkapnya
Topani
28 Maret 2024 01:33:27
Semoga bermanfaat... selengkapnya
Naning
21 Maret 2024 09:55:45
Kenapa kok dana pip yg lain keluar ini punya anak saya... selengkapnya
Topani
08 Maret 2024 23:10:05
Makasih pak Dafris... selengkapnya
Dafris
08 Maret 2024 22:16:52
Sukses ya...... selengkapnya
Sokewih
08 Maret 2024 17:46:14
Kenapa bpnt saya tidak cair?... selengkapnya
Satria setiawan wijaya
06 Maret 2024 23:47:49
Bagaimana cara mndaftarkan ank saya dpet pip... selengkapnya
Risdiyana
02 Maret 2024 22:48:40
Mohon bantuannya ..utk bisa mendapatkan PIP..Anak saya... selengkapnya
Risdiyana
02 Maret 2024 22:47:46
Mohon bantuannya ..utk bisa mendapatkan PIP..Anak saya... selengkapnya
Risdiyana
02 Maret 2024 22:44:08
Bagaimana cara mendapatkan PIP..suami terkena PHK..... selengkapnya

Sinergi Program

Lapak Tenggulang Baru
OpenDesa
PCNU Musi Banyuasin
The Express
SMP Hidayatut Thullab

Statistik Pengunjung

Hari ini:1.550
Kemarin:6.008
Total Pengunjung:18.193
Sistem Operasi:Unknown Platform
IP Address:172.70.34.252
Browser:Tidak ditemukan